Friday, December 23, 2011

CETEKNYA AKAL FIKIR MANUSIA

Salam,

aku mendengar momokan manusia yang cetek akal. Mengembar-gemburkan tanpa bertanya. Memomok-momokan tanpa usul periksa.  
~Ya, membaca itu sumber ilmu dan ia merupakan cabang ibadah~
 Kasihan manusia begini.

Manusia cetek akal. Rendah nilai budi dan pemurnian diri.

Bijaknya mencerca tanpa usul periksa.

Ilmu itu maha luas takrifan dan pencariannya.

ibadah itu juga berbilang caranya. Apa hanya berteleku disejadah itu sahaja yang dipanggil ibadah? Tidak.

~Mengajar dan belajar tentang perkara baru itu juga ilmu dan ibadah~
 Memasak itu ibadah. Bersenam itu ibadah. Berbincang perkara yang baik itu ibadah. Pendek kata, segala amalan manusia itu ibadah selagi mana tujuannya digantungkan untuk mencari redha ALLAH.

Andai tahajjud dan solat kalian itu disulami ujub pada diri, adakah pada perkiraan akal fikir kalian ia juga diterima disisi tuhan sebagai ibadah? Tidak.

Kasihan. Benar-benar kasihan dengan akal fikir manusia yang masih belum sempurna pencarian ilmu Siasah Syariah mereka, belum khatam ilmu agama meraka tetapi bijaknya berkata-kata. Ibarat Muallim gayanya.

Mudah-mudahan cahaya hikmah meyubur. 
Mudah-mudahan rentak segala ilmu itu diukur dengan ketinggian akal dan budi.
Mudah-mudahan kejumudan tidak membatasi diri. 

~Berbincang isu dunia itu juga ilmu dan ibadah~
 Buka mata. Buka hati. Buka minda. Kenali diri. Fahami nurani. Suburkan budaya menerima kepelbagaian ilmu. Alangkah indahnya Islam itu.

Wassalam.


Tuesday, December 20, 2011

BELAJAR

Salam,

~Latifah Rabbaniah yang tekun BELAJAR menjadi pendebat
Aku mahu melihat dia 'DEWASA'. ~
entry kali ini pelbagai makna. BELAJAR. Berbilang-bilang maksudnya. Apa proses mencerap bahan bacaan dari buku sahaja yang dipanggil BELAJAR? 

Oh. Sedikit tersilap pemahaman. 

Luas lagi takrifan nya. Sesuai dengan frasanya. Belajar. 

Belajar soal pengalaman hidup. Ini juga proses pembelajaran.
Belajar menuntut ilmu. Ya, ini sudah tentu proses pembelajaran.
Belajar memahami bahasa alam dan manusia. Tepat! Ini juga proses pembelajaran. 
Belajar mengenali isyarat tubuh dan hati. Ya. Ini juga adalah proses pembelajara.

Maka. BELAJAR itu bukan soal yang kecil. Ia mencakupi persoalan dan pencarian jawapan didalam ruang lingkup yang lebih besar.

BELAJAR lah selagi mampu. Selagi mahu. Selagi punya waktu. Selagi perlu. Dan selagi nafas masih dihela.


Noted: Sekarang saya sedang BELAJAR. Belajar ditinggal-tinggalkan. Belajar cemburu. Belajar memburu   waktu yang kian suntuk. Belajar menyayangi dengan hati yang ikhlas. Belajar mendengar kata. Dan belajar menurut dan mematuhi permintaan.

 
ya, SAYA SEDANG BELAJAR!

Wassalam.



PENGHARGAAN DARIPADA KAMI II

Salam,

19. Disember. 2011. Tersengguk-sengguk menghadap laptop. Hajat mahu siapkan Assingment Falak yang belum sudah. Jam menunjukkan angka 7.59 PM. Alunan tazkirah daripada surau berdekatan usai solat maghrib. Perlahan-lahan tidak kedengaran. Tidak Tahan. Mengantuk tahap tinggi. 

Katil memanggil. Upss! Belum mandi. Lepas ni lah. Rehat sekejap. 

Beep mesej masuk,

"kak ya ada kat bilik tak?"

Selepas reply kepada si penghantar. Campak hp. Nak tidur. Tolong laa. PLEASE! Mengantuk ni. (Pinta mata)

tokk! tokk!tokk! (pintu bilik diketuk 4/4/2) My sweet room. Siapakah?

"Masuk!". Laung dalam mamai. 

"kak ya!" Suara ramai menyapa.

Uish. Kenapakah? sesi ziarah beramai-ramai ke ni? Ya ALLAH! Melopong mulut. Apa kamu buat ni adik-adik?

Sebijik kek tersua dihadapan mata. Terkelu lidah. Buntang mata yang mengantuk. 

~Terima kasih adik-adik comittee penutup KAMI II ~
"tanda terima kasih sebab ajar kami sampai lah program KAMI selesai. Kalau kak ya tak ajar macam mana nak urus program penutup, mesti kita orang tak tahu nak buat apa"

Ya ALLAH! begitu sekali kalian menghargai. Terharu. Aku hanya berkongsi yang termampu. Pengalaman dan ilmu hak Tuhan. Wajib aku kongsikan. 

~9-16 Disember 2011~
~Ini antara mereka yang berguru dengan aku.
Sabar menunggu aku pulang dan taat menurut~

~Ahaaa... kak ya akan rahsia kan apa yang patut jadi rahsia=)~
~Begini aku sewaktu menjadi 'CIKGU'.
Tekun mereka ber9 duduk bersila menadah telinga mendengar penerangan=)~






Wassalam.



Sunday, December 18, 2011

UNTUK KALI INI

Salam,

selamat pagi dunia. Selamat pagi diri seorang hamba yang hina.

~Sabarlah. Belajar lah mendengar kata bonda~
Nekad. Ini iltizam cinta yang sudah aku nekadkan. Demi jaminan syurga hasil daripada nilai taat. Bibir itu tidak pernah menegah segala kemahuan semenjak aku mengenali minat dan kecintaan didalam dunia pengucapan awam.

Lama. Semenjak dari alam persekolahan sehingga kini.Buat kesekian kali dia juga tidak melarang keras. Lembut tuturnya. 

"Sudahlah dahulu. Sudah hampir berpenghujung ijazah"

Sebaris. Namun cukup untuk menghantar getar supaya ditaati. Benar-benar tersentak. Perkara ini tidak pernah disentuh. Tidak pernah sekali pun. Tetapi ia bangkit kini. Apa perlunya membantah. Aku sudah cukup ligat menurut akalku semenjak kecil. Apa sahaja mahu ku pasti dikejar tanpa bertanya. Itu aku. Dahulunya begitu. 

ALLAH sudah pulangkan kembali nurani untuk mentaati barangkali. Sudah sampai masanya. 

Menyambut hidayah Ilahi untuk taat. Demi syurga. Demi dia yang aku cintai. 

Akhirnya, bukan aku tidak cinta dunia itu. Namun ia sementara. Maka, aku perlu nekad. Demi cinta yang lebih harus aku taati.

Sakit berpisah ini sementara. Andai aku bijak mengatur emosi dan nafsu.

~Demi ALLAH, aku akan rindu tetapi apakan daya.......~
Wassalam.


Monday, December 5, 2011

PENGHARGAAN BUAT YANG TERSAYANG

Salam,


Debat Piala Naib Canselor melabuhkan tirainya pada 3 Disember 2011 yang lalu. Jutaan terima kasih bagi yang membantu krew dan pengurusan DePNC kali ke-4 tahun ini. 

krew DePNC 2011 yang komited
Kali ini, mylittleheart mahu mendedikasikan ruangan buat yang tersayang diatas komitmen yang tinggi sepanjang program berlangsung mahupun sebelumnya. 

Terima kasih. Sebenarnya setiap dari sudut ketika DePNC yang aku jayakan kali ini ada usaha kamu. Dari sekecil-kecil piala yang kini sudah pun ditangan pendebat sehingga lah sebesar acara dimalam penutup. Semuanya ada bantuan daripada kamu.

Terima kasih kerana sudi menemani aku menempah segala kelengkapan majlis.

Terima kasih kerana belajar menghormati waktu sibuk aku.

Terima kasih kerana sudi diarah dan dikerah tenaga untuk menjayakan misi dan kehendak program yang aku kendalikan sekalipun diawal pagi mahupun didalam terik mentari.

Latihan raptai majlis penutup
oleh KOR Askar Wataniah yang sentiasa bersedia menerima apa jau arahan
dari orgenizer DePNC 2011
Terima kasih kerana bersedia mengasingkan antara peribadi dan urusan profesional meskipun masing-masing berada disuatu tempat yang sama dan hanya mampu saling mengerling dari jauh. 


Dan akhir sekali, maafkan segala salah dan silap yang aku lakukan sehingga membuatkan kamu merasa tersinggung dengan segala tingkah laku aku. 

Aku sedar ia perkara yang tidak kamu senangi. Namun aku hanya ketahui natijah keadaan tersebut seusai aku sudahkan kerja. Maafkan aku. Alasan biasa. Aku manusia normal yang tidak terlepas dari kekhilafan. 

Maaf dan terima kasih sekali lagi mr.dearie yang disayangi.


Lot of love,
miss dearie

Wassalam.


Wednesday, November 30, 2011

RASA - RASA KEHIDUPAN

Salam,

serabut. Kalut. Bercempera. Akal dan emosi tidak sekata. Nafas tidak teratur helanya. Mata sentiasa layu. Badan sentiasa lelah. Malas berbuat apa - apa merajai diri.

Gagal.

Saya gagal mengawal diri untuk kesekian kali. 

 YaALLAH. 
Aku mencari jawapan.
Aku mengharap bantuan. 
Aku pinta kekuatan. 
Aku sedang dirasuk bingung tahap tinggi.
Aku sedang mengelamun tinggi sehingga aku terlupa rumput dibumi.

ALLAH.............. ALLAH............... ALLAH...............

Astaghfirullahaladzim.

Sudah lah begini. Sudah lah. Sapu airmata. Buka mata. Ukir senyuman.

Tuntas, hidup ini sememangnya medan berperang dengan diri dan nafsu sendiri. Relakah ditumpaskan nafsu?

Maka, cekal lah. cekal. Cekal!

Wassalam

Tuesday, November 29, 2011

KECEWA

Salam,

Kenangan menjadi hakim
World Universities Peace Invitational Debate 2011
percaya lah.. Aku sangat kecewa. Kecewa dengan kata-kata. Sangat kecewa.

Adakah kamu punya ubat terhadap kekecewaan ini?

Letakkan aku pada suatu nilai. Aku hanya berharap itu. Tidak lebih dan melebih-lebih.

Adakah sukar menjaga amanah itu?

Adakah sukar permintaan itu?

Wassalam.
 



Thursday, November 24, 2011

INI YANG SEBENARNYA

Salam,

~Actualy i was dumped alone since beginning~
ini yang sebenarnya apa yang aku rasa. Pembohong paling handal sudah tewas. setewas-tewasnya. Bila bibir dan hati tidak seiring, ini sememangnya soal yang sangat sakit dan episod paling bodoh sebab sengaja menahan sakit. 


Kalau orang sibuk mencari ubat, merawat punca kesakitan, aku pula sibuk menanggung azab. 

percayalah.

Sangat azab menanggung rindu. Rindu pada orang yang pernah hadir dalam hati sebagai teman yang paling istimewa. 

Pengajaran buat kalian, jangan sesekali memperbodohkan hati sendiri. JANGAN!

Wassalam.


Sunday, November 13, 2011

MONOLOG

Salam,

Kau adalah engkau, 
aku adalah aku,
aku tidak mungkin menjadi engkau,
dan jua tidak mungkin kamu mahu menjadi aku,
namun,
andai antara kita punyaa suatu persamaan,
ia merupakan suatu keindahan.


~Iqram, Pemuisi dari Pakistan~


Long journey to go. Hard & difficult
P/s: Sewaktu aku meyisir rambut, wajah ku aku hadapkan ke cermin. Mencermin diri.
Adakah aku selayaknya mencerca? 
Adakah aku selayaknya menimbang-nimbang kebaikan dan keburukan seseorang sedangkan aku sendiri penuh dengan kekhilafan?

Jawapannya tidak sukar kutemui. Satu sahaja perkataan sudah boleh menggambarkan keseluruhan jawapan.
Jawabnya, TIDAK.!

Sudah tiba masanya aku berdiri dengan kritikan kepada diri sendiri. Jangan perasan bagus. Hakikatnya, ibarat tin kosong.

Tidak perlu menunggu dia, mereka atau siapa pun untuk datang memaki dan mencerca. Aku perlu melakukan sendiri. Merenung dan bermuhasabah diri. Sambil itu mungkin aku perlukan secangkir keikhlasan untuk dihirup menghilangkan  dahaga dan semangkuk ketabahan untuk melenyapkan kelaparan. Sudah hampir selesai jalan ini kutempuh. Aku sudah lelah. Namun sebelum berehat, aku perlu selesaikan hutang piutang yang harus dilunas sebelum laluan ini kutukarkan ketangan lain yang bisa mengemudi. Doakan lah....

Wassalam.

Friday, November 11, 2011

IMAM KAMI

Salam,


setiap perkara antara kita jarang dirancang. Baik aku mahupun kamu.Setiap itu jua lah ia meninggalkan kesan manis yang sukar ditafsir. 

Rupanya, kemanisan sesuatu itu bila ia berlaku tanpa dirancang dengan perancangan manusia yang entahkan jadi entahkan tidak. Biar soal penentuan itu, serahkan pada ALLAH untuk memainkan peranan.

Kehadiran dia kemari tidak dirancang. Aturan Tuhan jejak kali keduanya kesini. Keteratak bonda tercinta. Si gadis masih dalam mimpi. Mamai mendengarkan khabar kedatangannya. Lantas si gadis bersetuju tanpa sebarang persiapan rasmi kononnya. 

Tidak mengapa. Jika ikhlas hatinya mahu kemari, apa jua situasi pasti dia redha. Ini realiti sebenar teratak bonda. Sarat penghuni, sarat ragam, dan yang pasti ini lah syurga kami. Seadanya. Sesuai menurut kemampuan saat ini.

Kali ini ketibaan nya disambut oleh si gadis. Bonda pulang bersama abang tepat dengan kehadiran dia. Juga perkara itu tidak dirancang. Takdir Tuhan yang menentukan. Serentak itu juga, azan maghrib berkumandang. Maka, itu petanda sujud seorang hamba kepada Tuan. Juga tanda bakal ada yang akan diuji sebagai imam kami. Ya, itu aku pasti. 

Pernah abang aku berjanji, andai dia hadir ke rumah nanti, perkara pertama dan utama yang akan menjadi neraca penilaian, samaada dia bersedia atau tidak untuk jadi imam kepada aku. 

Syahdu menyelinap kedalam hati. Dia mengimamkan kami. Menjadi imam kepada bonda, menjadi imam kepada wali-wali aku. Kami bersama mengaminkan doa yang dibaca. Serentak itu aku berdoa didalam hati,

"YaALLAH, yang maha mengetahui hati kecil hamba. Aku mohon. kekalkan jodoh kami.Satu kan kami didalam ikatan pernikahan yang menghalalkan kami untuk saling mencintai. Campakkan rasa kasih sayang didalam hatinya untuk mengasihi ma serta keluarga aku Ya ALLAH"

Saat dia tunduk mencium tangan wali-wali aku, saat dia tunduk mencium tangan bonda, itu merupakan saat paling manis untuk dikenang. Sungguh. 

7 November 2011, Aidiladha 1432 hijrah

Wassalam.


.

Sunday, October 30, 2011

SUKAR

Salam.

~Saya hargai setiap pengorbanan~
sedang memjalani situasi sukar. andai kamu tahu apa yang sedang rancak memalu seluruh urat saraf aku saat ini.

Sudi dan bisakah kamu fahami?
Aku fikir tidak. Bantulah aku melepasi situasi sukar. Jangan begini. Jangan menjadi penambah bisa yang merobek deria rasa didalam dada. Tolonglah kamu.

Berikan aku masa. Masa untuk mengemudi situasi sukar ini. Aku dan dunia yang aku cintai ini belum boleh berpisah. Belum.

Itu tidak membawa makna kamu itu soal sampingan. Salah fikiran kamu. Salah. Kamu sebahagian dari deria rasa aku. Masakan itu antara deria yang terpenting boleh menjadi soal sampingan?

Aku tidak mahu membentak. Aku tidak mahu menangis. Cukup-cukuplah.

Cukuplah sekadar kamu tahu aku mencintai kamu. Andai masih ragu, maaf kan aku. Aku tidak mampu mencari dan menunjukkan kamu, inilah percaya. Ambil sebagai pegangan. Andai ada...... Sudah pasti aku jejaki untuk diberikan kepada kamu. Ia memerlukan deria rasa kamu pula. Rasa kan dengan hati kamu, adakah aku berbicara jujur ataupun berdusta.

Itu sahaja pesan aku buat kamu.

The sun is out - the sky is blue
there’s not a cloud to spoil the view
but it’s raining - raining in my heart
The weather man says clear today
he doesn’t know you’ve gone away
and it’s raining - raining in my heart
Oh, misery - misery
what’s gonna become of me
I tell blues they musn’t show
but soon these tears are bound to flow
cause it’s raining - raining in my heart
But it’s raining - raining in my heart


Wassalam.

Saturday, October 29, 2011

DEBAT PENDETA II

Salam,

Team PENDETA 2011
Nadzely, Husaini , Rozila & Rogayah Ghozi
ini yang dinamakan rezeki. kemanisan ganjaran ALLAH setelah melalui saat-saat getir membuat keputusan. konflik yang terjadi bukan salah siapa-siapa. Aturan tuhan semuanya. Manusia, mampunya hanyalah mengikut rentak caturan tuhan. Itu kan janji seorang hamba.

Ya, 
perit untuk melepaskan salah seorang ahli pasukan debat PENDETA. Tetapi demi kepentingan UniSZA, kami sepasukan merelakan pemergian pendebat PENDETA untuk memenuhi kekosongan pasukan debat yang lebih berprestij. Kami kuat dengan apa yang kami ada. Biar ada ketika, sudah letih dan malas mahu berbuat apa-apa.

Debat dan konflik. Seolah-olahnya teman baik. 

Jawapan segala kegusaran adalah redha. ya. Redhakan keadaan, redhakan keinginan teman. Tersenyumlah dengan semua keadaan. 

Ucapkan syukur kepada ALLAH, dan terima kasih kepada mereka yang mendukung perjalanan team PENDETA edisi pantai timur.

Sisi perjuangan sukar pasukan PENDETA bermula dari awal lagi. Hanya 2 sidang penentuan berdasarkan sistem braket kumpulan. Sidang yang berlangsung tidak sama dengan debat-debat sebelumnya dibawah Majlis Debat Malaysia. Sangat berbeza. 


Saat getir berlalu.
Sidang suku akhir menemukan unisza dengan pasukan UMP B.
Kerajaan: UMP B
Pembangkang: UniSZA
Juri: supreme
margin:  2
Usul: Ditolak 


Sidang separuh akhir menemukan UniSZA dengan pasukan USM A
Kerajaan: UniSZA
Pembangkang: USM A
Juri: 2 - 1
Margin: 2.33
Usul: Diterima

 
Sidang final menemukan UniSZA dengan pasukan UMK 
Kerajaan: UniSZA
Pembangkang: UMK
Juri: 3 - 0
Usul: Diterima


Rezeki memihak sekali lagi kepada UniSZA. 2 piala kejuaraan pantai timur menjadi milik kita. Mudah- mudahan diperingkat IPTA kita berjaya menembusi tembok final yang masih lagi kita dambakan. InsyaALLAH.

Nota: Rezeki, ketentuan, dan takdir... segalanya milik ALLAH. Percayalah. Kecam lah aku. Aku sudah tidak kisah biar apa kata mereka. 

Terima kasih ALLAH. Terima kasih abah dan ma. Terima kasih keluarga. Terima kasih teman seperjuangan PENDETA. Terima kasih Oratorian. Terima kasih dearie. Terima kasih semua.

~Ehsan gambar dari kamera Abang Bob.
Sewaktu final PENDETA kami tidak punya kamera khusus untuk merakam detik terindah.
maaf oratorian~




Wassalam.



Wednesday, October 12, 2011

SENYUMAN

Salam,

~Senyum cik Yaya. Biar pun payah~
seulas bibir masih membentuk ukiran senyuman. perasan dan desis hati, ini hak semua. Apa dosa mereka mahu dihadiahi dengan memek wajah yang mencuka lantaran kegagalan hati untuk berfungsi dengan baik demi untuk mententeramkan gejolak yang hebat menampar sisi hati kecil

Ya.
Meraka tidak bersalah. Bersabarlah. Jangan ingkar firman Tuhan. Sabar itu membawa bersama hikmah yang manis. Mesti selalu ingat pesan bonda. Sabar itu subur.

Bersabarlah hati menelan kepahitan demi menghirup kemanisan kelak. Sabarlah hati. Sabarlah.

Wassalam.


Monday, October 10, 2011

THE BEAUTIFUL OF YESTERDAY

Salam,

sangat rindu untuk menulis diruangan mylittleheart namun ralat. Tidak punya waktu yang bersisa terlalu banyak. Ada. Ya, benar pasti ada dicelah-celah kesibukan itu satu waktu yang boleh diperuntukkan untuk menaip barang sebaris dua ayat. Sayang, waktu yang berbaki itu jua masih punya tuntutan komitmen lain untuk dipenuhi.

~nice editing dearie. Thanks~

The beautiful of yesterday.
Suatu waktu yang bersisa ntuk diluangkan. Pasti ada tuntutan yang terkorban. Hidup itu pilihan. Pilihan yang mana harus terdahulu dan yang terkemudian ataupun yang mana harus terkorban. 

Saat aku memilih untuk ada yang terkorban, sebenarnya aku jua turut terluka sama. Banyak kemahuan hati yang tidak mampu aku penuhi.

Adat.
Fitrah insan normal. Tiada kesempurnaan yang bisa dihidangkan. Pasti ada yang dangkal. Pasti ada yang kurang. Itu jua tingkah aku. 

Tanya sama hati.
Adakah aku merindui the beautiful of yesterday? 

The answer is absolutely yes. Yes. And yes.

Wassalam.


Thursday, September 22, 2011

KISAH HATI WANITA 2


Salam,

seawal pagi usai solat subuh.
Aku benar-benar teruja mahu tahu apa titipan kata-kata dari yang tersayang sebelum kaki melangkah pergi. Kata teman ada pesan nya. Kononnya aku mahu lihat dorongan semangat.

Sedikit hampa.

Diburu keliru bercampur terkilan. Apa sebenarnya mahu hati nya? Aku siapa? Bermakna atau sekadar hadir mengisi keperluan hati yang diburu kecewa kesan masa lalu?

Aku keras kan hati. Jangan menangis! Berilah masa padanya menyelami hati. Melayan kecewa. Memujuk rajuk. Merawat sakit. Aku mahu berikan hak itu.

Ambillah sebanyak masa yang diperlukan. Silakan.

Hanya satu. Aku ini punya hati wanita. Bukan sekeras batu. Lembutnya ibarat kapas. Andai sudah dicarik berkali-kali, bimbang ia terlerai jua akhirnya lantas bertebaran mengikut arah angin yang bertiup. 

Kamu yang disayangi.
Aku sudah bersedia memberi kamu ruang. Ruang untuk mencari hati. Memahami rasa. Adakah benar aku menghuni hati kamu atau sekadar pelengkap ruang kosong yang ditinggalkan. Cari lah masa merasai damai tanpa aku. Hilang kan keliru yang menyelirat dibenak pemikiran. Mudah-mudahan ada jawapan.

Aku tidak membenci.
Aku tidak pernah bercadang mencintai untuk kemudiannya membenci. Hanya pesan ku. Andai ruang yang aku sedia tinggalkan buat kamu menjadi jurang. Lantas jurang itu memisahkan antara dua hati. 
Itu bukan tanda aku tidak kasih. Tetapi tanda aku mahu kamu lebih bahagia tanpa aku. Mungkin kehadiran aku hanya menambah keliru. Antara benar-benar cinta atau sekadar mengisi ruang hati. 

Aku jua wanita.
Dalam sabar, terkadang aku juga terasa terluka dengan semua yang terjadi. 

Walaupun aku disisi setia menemani, kamu masih jua tidak meleretkan hatta sekuntum senyuman. Aku ternanti-nanti. Terima kasih untuk segala-galanya. 

~Seakan istana cinta yang diimpi sekadar mimpi.
Jauh dari gapaian tangan.
Kasihan kan?~


 Wassalam.



Friday, September 16, 2011

HARI JUMAAT.

Salam,

tidak wajar sebenarnya seorang blogger memberitahu bahawa dia tidak ada idea. Tapi aku mahu akui. 



Ya.
Aku meraba-raba mencari idea untuk menulis. Maka, terhasil lah barang sebaris dua ayat. 

Baiklah,
write off!!!

Wassalam.